Perdagangan Lampung Surplus

549
Bandarlampung, FaktualNeraca perdagangan luar negeri Provinsi Lampung, Juni 2017 surplus menyusul nilai ekspor pada periode itu lebih tinggi dari impor.

Neraca perdagangan Provinsi Lampung surplus 108,28 juta dolar Amerika Serikat, kata Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Lampung Yeane Irmaningrum, di Bandarlampung, kemarin.

Menurut dia, neraca perdagangan Juni 2017 yang mengalami surplus adalah Uni Eropa sebesar 73,37 juta dolar dan Asean 11,23 juta dolar, sedangkan negara utama lainnya mengalami defisit 54,85 juta dolar.

Menurutnya, nilai total ekspor Provinsi Lampung pada Juni 2017 mencapai 265,42 juta dolar Amerika Serikat, turun 11,78 persen dibandingkan ekspor Mei.

Sedangkan ekspor Juni 2017 ini jika dibandingkan periode yang sama tahun 2016 tercatat 222,27 juta dolar, mengalami kenaikan 19,14 persen, katanya.

Dia mengatakan, lima golongan barang utama ekspor Provinsi Lampung pada Juni 2017 yaitu lemak dan minyak hewan/nabati, kopi, teh dan rempah-rempah, olahan dari buah-buahan/sayuran, bubur kayu/pulp, serta karet dan barang dari karet.

Menurutnya, kenaikan ekspor Juni 2017 terhadap Mei 2017 hanya terjadi pada dua golongan barang utama yaitu kopi, teh, rempah-rempah naik 12,10 persen; serta lemak dan minyak hewan nabati naik 1,83 persen.

Sedangkan tiga golongan barang utama mengalami penurunan yaitu karet dan barang dari karet turun 41,02 persen; olahan dari buah-buahan/sayuran turun 31,27 persen, dan bubur kayu/pulp turun 29,42 persen, katanya.

Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Lampung mengatakan nilai impor daerah setempat Juni 2017 mencapai 157,14 juta dolar Amerika Serikat mengalami penurunan 45,40 persen dibanding Mei 2017.

Nilai impor Juni 2017 tersebut juga turun 20,75 persen jika dibanding periode yang sama tahun lalu, ujarnya.

Dia mengatakan, penurunan impor pada Juni 2017 ini terjadi pada empat golongan barang utama dengan prosentase penurunan yang sangat bervariasi, yaitu gula dan kembang gula turun 87,14 persen; ampas/sisa industri makanan turun 43,09 persen; binatang hidup turun 18,16 persen; dan mesin-mesin/pesawat mekanik turun 7,78 persen.

Menurutnya, kontribusi lima golongan barang utama terhadap total impor Provinsi Lampung pada Juni 2017 mencapai 36,25 persen, dengan rincian sebagai berikut: binatang hidup 11,19 persen; kapal laut 9,55 persen; gula dan kembang gula 6,46 persen; ampas/ sisa industri makanan 6,29 persen; dan mesin-mesin/pesawat mekanik 2,76 persen. (Hms)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.